KOPROCK, Berbisnis Kopi di Tengah Pandemi

Pada akhirnya, hari-hari ini kita semua belajar berdamai dengan pandemi. Sejak World Health Organization (WHO) mengumumkan penyakit akibat virus corona (COVID-19) sebagai wabah pada Januari 2020 dan pandemi pada Maret sebulan berikutnya, masyarakat dunia menghadapinya dengan berbagai sikap. Kebijakan masing-masing negara pun terus menyesuaikan perkembangan. Sementara dampaknya di tengah masyarakat juga berkelanjutan. Bukan hanya yang menjadi korban meninggal dunia, namun juga yang terdampak secara finansial. Tak terhitung lagi jumlah perusahaan yang tumbang, dari skala global hingga lokal. Yang uniknya, bisnis kuliner terutama skala menengah ke bawah malah terbilang stabil. Kalau begitu, amankah berbisnis kopi di masa pandemi?

Bicara tentang kuliner, bagaimana pun, kita membutuhkan asupan makanan setiap hari. Omzet bisa jadi mengalami penurunan. Namun penjualan terus mengalir. Begitu pun dengan bisnis kopi. Memang siapa sih yang berhenti ngopi di masa pandemi? Mungkin ada, tapi sepertinya kok tak signifikan secara angka ya. Faktanya, kebijakan pemerintah terkait pembatasan sosial juga tak menyurutkan minat belanja, karena kemudahan yang ditawarkan kurir online. Tak heran jika kemudian para pakar finansial menyebutkan, bisnis food and beverage dapat dijadikan pilihan untuk bernisnis di masa pandemi ini. Setidaknya sampingan bagi yang ingin memulai bisnis. Inilah yang menjadi salah satu pertimbangan hadirnya brand kopi KOPROCK.


Berkenalan dengan KOPROCK

Digagas pada akhir tahun lalu, Koprock hadir untuk memberikan alternatif bisnis di masa pandemi. Karena ngopi sudah menjadi kebiasaan, tradisi, dan tren pada akhir-akhir ini. Gerai kopi telah menjamur sejak sebelum pandemi. Banyak memang yang bertumbangan, baik terimbas pandemi maupun oleh penyebab lain. KOPROCK menawarkan kepada para mitra untuk bersama-sama membangun bisnis, saling mendukung dan membesarkan usaha.

KOPROCK adalah brand kopi yang digagas dua eks personil band Seurieus, Candil dan Dinar. Dua nama yang tentu saja tak asing bagi penikmat musik rock tanah air, terlebih yang pernah melewatkan dekade 90-an di Bandung. “Rocker juga manusia, punya rasa punya hati…jangan samakan dengan pisau belatiiiii…” Nah, ikut nyanyi kaaan…😀

Candil yang memiliki nama lahir Dian Dipa Chandra dikenal dengan lengkingan suaranya yang tinggi, style yang unik dengan rambut ikal panjang lengkap dengan bandana dan kacamata yang bertengger di dahi. Pembawaannya yang santai sekaligus kocak, tampak kontras dengan rekannya, Dinar Hidayat. Gitaris Seurieus ini tampil lebih kalem. Namun perbedaan keduanya tersinergi menjadi satu hal menarik saat sama-sama menggarap KOPROCK.

Baca juga: Mengenal Vincent Van Gogh Lewat Novel Lush for Life


KOPROCK dengan Varian Brownstone dan Blackmore

Candil bukan pengopi kental. Ia menyukai kopi yang relatif ringan. Hal ini terwakilkan ke varian KOPROCK, Brownstone, es kopi susu gula aren yang tidak terlalu berat, dan cocok diminum kapan pun. Sebaliknya, Dinar memang penyuka kopi. Varian yang mewakili Dinar adalah Blackmore. Varian ini merupakan campuran kopi tubruk dan gula aren. Masing-masing menggunakan kopi arabika. Sedangkan proses peracikan memakai perangkat modern, aeropress yang memunculkan rasa kopi yang berbeda

Bicara soal KOPROCK, tak semata bicara produk kopi. Karena semangatnya adalah memberikan andil dalam meningkatkan perekonomian di tanah air, di tengah krisis akibat pandemi. Diambil dari dua kata, ‘Kopi dan Rock’, racikan kopi yang digunakan memang ditujukan untuk masyarakat umum. Arabika 100% tapi dengan harga terjangkau. KOPROCK dapat dinikmati penyuka kopi dengan kocek terbatas, tapi ingin mendapatkan kopi dengan kualitas prima. 

Candil berharap KOPROCK dapat memberikan sumbangsih bagi warga Bandung, untuk keluar dari keterpurukan finansial di masa pandemi ini. “Kita semua ini kan terdampak pandemi. Kami menyodorkan KOPROCK ini sebagai solusi. Di sisi lain, kebutuhan untuk menikmati kopi enak tetap terpenuhi. Bagaimana orang bisa ngopi enak dengan harga yang terjangkau.” Satu cup KOPROCK, baik Brownstone maupun Blackmore dihargai Rp10.000 saja.


Baca juga: Kopilatory, Cafe Dengan Nuansa Laboratorium


KOPROCK dan Kopi Jawa Barat

Penggunaan kopi arabika Jawa Barat sebagai bahan utama bukan tanpa pertimbangan. Sebagai orang yang lahir dan tumbuh di Bandung, baik Candil maupun Dinar ingin terlibat dalam ikut memasyarakatkan kopi Jawa Barat. Begitu pun dengan pemilihan campuran kopi, gula aren, yang mengambil langsung dari petani Jawa Barat. Itulah yang menjadikan harga KOPROCK masih terjangkau meski menggunakan bahan prima. 

Secara bisnis, Koprock menerapkan konsep kemitraan, bukan waralaba yang ketat seperti bisnis kopi lain yang tengah marak di tanah air. Dalam hal ini tak ada royalty fee yang harus dibayarkan. Baik Candil maupun Dinar bercita-cita membangun usaha yang mampu membangkitkan perekonomian masyarakat Indonesia, terutama kalangan ekonomi menengah ke bawah. 

“Semoga yang kami mulai ini bisa memberikan andil bagi bergeraknya perekonomian di tanah air,” harap Dinar.

Baca juga: Film Mafia Yang Perlu Ditonton Sambil Ngopi


KOPROCK di Ciporeat, Bandung

Nah, KOPROCK pada Minggu kemarin (14 Februari 2021) meluncurkan gerai gerobak perdananya di Bandung. Penyerahan gerobak kepada mitra ini menandai beroperasinya KOPROCK di tengah warga Bandung. 


Gerobak pertama KOPROCK di Bandung adalah kerjasama kemitraan dengan keluarga Wahyu di Jl. Ciporeat, Ujungberung. Pasca mengundurkan diri dari pekerjaan sebelumnya, Wahyu memilih untuk berwirausaha. Ia membangun bisnis kosmetik  bersama istrinya. Kini ia melengkapi bisnisnya dengan kedai kopi. Wahyu mengaku belum punya target khusus terkait bisnis barunya ini. Namun ia meyakini setiap upaya untuk kebaikan akan mendatangkan berkah. 

Ada yang mau menyusul Kang Wahyu membuka kedai kopi KOPROCK? Sila DM ke akun media sosial IG, FB, Twitter @koprockofficial.  Atau boleh hubungi Ibu Meong dulu via wa: 08515-781-9338. 


Terimakasih sudah berkunjung ke blog Ibu Meong 😻





11 comments

  1. KOPROCK .. namanya unik ya berasa mau ngopi sambil koprol .... eh :)

    Mudah ingatnya namanya ini, dihubungkan dengan Candil ya. Terus dengan dijual di gerobak jadinya lebih murah dan orang lain bisa berinvestasi juga ya.

    ReplyDelete
  2. Tuh kan baca kalimat pembukanya jadi ikutan nyanyi juga kan. soalnya lagu itu kan familiar banget bagi anak 90'an. Brand KOPROCKnya pas banget dengan candil dan DInar ya mbak. KOPI dan musik ROCK perpaduan yang pas.

    ReplyDelete
  3. Unik ya gerai gerobak dari Koproick, namanya juga unik banget. DI tengah pandemi masih ada bisnis yg menjanjikan

    ReplyDelete
  4. Nama dan unit usahanya pas karena hampir setiap orang mengenal kopi dan mengkonsumsi dalam kondisi apa pun. Koprock ok

    ReplyDelete
  5. Wah.. menarik nih.. dijual dengan konsep pakai gerobak ya mbak.
    kreatif banget musisi tanah air kita ini.
    Nanya juga keren

    ReplyDelete
  6. Wiiiiii, Kang Candil kamana wae? Baru lihat lagi saya euy. Hihihi. Rocker juga manusia, punya rasa pengen ngopi ya kang. Kekeke. Kalo saya di Bandung pasti pengen mampir ke sini.

    ReplyDelete
  7. KOPROCK, nama yang bagus. Cocok deh ngopi sambil nyanyi lagu rock hehehe :) Lucu juga kedainya berbentuk gerobak gini, serba minimalis, yang penting rasa kopinya yach. AH kepengen mampir jadinya, mau mimi kopi eeaaaa... :D

    ReplyDelete
  8. Nama yang unik, jadi mengundang rasa ingin tau orang. AKu pecinta kopi rasanya ingin jajal rasanya mba :)

    ReplyDelete
  9. Kopi disukai semua kalangan ya kan,maka tak heran dicari kalau lagi nongrong maupun sedang santai.
    Ehh namanya KOPROCK unik ya kak, sama dengan vokalisnya yang bergenre PopRock. Kapan kapan mau juga deh aku nyobain kopi KOPROCK ini

    ReplyDelete
  10. Wah, kreatif juga ya memadukan antara kopi dan rock. Pasti cepat laris nih karena pemiliknya sudah ada brand sendiri dan cukup dikenal banyak orang.

    ReplyDelete
  11. Menarik dan unik namanyaa "koprock", jd pengen cobain yg brownstone. Lebih light ya kopinyaa cucok buat saya hehe Semogaa ya pandemi segera berakhir, biar meskipun masuk ke kehidupan new normal, tp setidaknya ga terlalu insecure spt sekarang . .

    ReplyDelete